Home Beauty Mengenal Lebih Dalam Sejarah Yves Saint Laurent (YSL)

Mengenal Lebih Dalam Sejarah Yves Saint Laurent (YSL)

sejarah profil history perusahaan merek fashion pakaian yves saint laurent ysl desainer model pakaian baju butik authentic original outlet
Butik Yves Saint Laurent | Foto: thedubaimall.com

Highlight.ID – Bagi kamu pecinta luxury fashion brand, tidak ada salahnya untuk mengetahui lebih dalam tentang sejarahnya. Ya, salah satu merek yang mendapat perhatian dari fashionista yakni Saint Laurent. Yves Saint Laurent merupakan merek mewah yang berasal dari Prancis dan dikenal berkat potongannya yang modern dan ikonik. Merek fesyen ini telah berdiri sejak 1961. Yves Saint Laurent didirikan bersama mitranya bernama Pierre Berge.

Saat di usianya menginjak 21 tahun, ia mampu mendirikan labelnya sendiri dan menjadi perancang pertama untuk fesyen kelas atas dan menciptakan tren busana ready to wear. Seiring berjalannya waktu, ia pun memproduksi barang mewah yang berskala global.



Beberapa jenis produk yang dipasarkan seperti beragam jenis women’s and men’s ready-to-wear, sepatu pria, leather goods dan perhiasan. YSL menciptakan tren fesyen di tahun 1960-an dan 1970-an seperti beatnik look, jaket safari untuk pria dan wanita, celana ketat tinggi dan sepatu boot tinggi, termasuk setelan tuxedo klasik, yaitu Le Smoking suit yang terkenal pada 1966.

Beberapa koleksinya yang paling mengesankan adalah Pop Art, Balet Russes, Picasso dan Chinese. Kemudian ia juga mulai menciptakan ide penggunaan siluet dari tahun 1920, 1930, dan 1940.

Untuk lebih lengkapnya, yuk kita simak profil Yves Saint Laurent!

Baca juga:

Bekerja untuk Christian Dior

Pria bernama asli Yves Henri Donat Mathieu Saint Laurent lahir di Oran, Aljazair pada 1 Agustus 1939. Saat tahun 1955, Saint Laurent memasuki usia 19 tahun, ia mendapat tawaran pekerjaan sebagai asisten junior seorang desainer bernama Christian Dior.

Dior adalah desainer yang sudah tidak diragukan lagi kemampuannya. Ia menciptakan new look dengan merestorasi feminitas kaum perempuan yang pernah mengalami kekerasan dan ketegangan pada Perang Dunia II.

Saint Laurent mendapat kenyamanan saat bekerja dengan Dior sehingga ia bisa memperlihatkan bakatnya. Pada tahun 1957, saat Dior meninggal, Saint Laurent pun ditunjuk sebagai dauphin (ahli waris) dari rumah fesyen milik Dior. Saat itu, usianya menginjak 21 tahun. Kemudian ia menciptakan koleksi pertamanya yang merupakan perpaduan antara elegansi dan gaya Dior yang klasik.

Pers Perancis sangat bangga dengan karya Saint Laurent yang dianggap sebagai pengganti Dior. Namun sayang, Saint Laurent mulai mendapatkan masalah ketika ia didaftar untuk ikut wajib militer di tahun 1960 untuk bertempur di Aljazair. Ia mengikuti pelatihan selama 20 hari, setelahnya ia mengalami gangguan mental yang cukup berat.

sejarah profil history perusahaan merek fashion pakaian yves saint laurent ysl desainer model pakaian baju butik authentic original outlet
Poster iklan Yves Saint Laurent | Foto: clm-agency.com

Menjalankan Usaha

Saat kondisinya pulih, ternyata seluruh pekerjaannya diambil alih oleh Marc Bohan, yang merupakan asistennya sendiri. Pierre Berge mendorong Saint Laurent untuk melakukan gugatan. Ia pun akhirnya mendapat ganti rugi dari hasil gugatan itu. Hasil ganti rugi itu pun digunakan untuk membuka rumah mode berukuran kecil. Ia dan Berge bergabung bersama dua orang temannya yang pernah sama-sama bekerja di Dior.

Seiring berjalannya waktu, Berge kesulitan dan hampir putus asa dalam mencari dana untuk bisnis mereka. Tak disangka, ia bertemu dengan J. Mark Robinson seorang pebisnis yang menyewakan dan menjual mobil bekas. Berkat dukungan Robinson, di tahun 1962 dibukalah rumah mode Saint Laurent, yaitu YSL. Ada 104 koleksi pakaian yang menarik. Namun ternyata, Berge justru memanfaatkan kesempatan itu dan merasa iri untuk menguasai karier Saint Laurent.

Di tahun 1965, J. Mark Robinson menjual saham YSL kepada Richard Salomon, seorang presiden Charles of the Ritz, sebuah perusahaan kosmetik di Amerika. Pada sisi bisnis, Berge dan Salomon yang memegang kendali. Sedangkan Saint Laurent fokus bekerja untuk menemukan identitasnya.

Di tahun 1966, Saint Laurent mulai membuka butik pertamanya, yang diberi nama Rive Gauche for women di Paris. Di hari pertama pembukaan tokonya, ia memperoleh pemasukan $24.000. Lalu di tahun 1967, Saint Laurent menjadi hippie dan bergaya hidup mewah.


Ia bersama Berge membeli rumah pertamanya di Marrakesh. Kemudian di tahun 1968, ia membuka cabang Rive Gauche di Madison Avenue, New York City. Setelah itu, berlanjut di London pada tahun 1969 dengan memunculkan koleksi pakaian pria.

Saint Laurent menggelar pameran retrospeksi di Metropolitan Museum, New York di tahun 1983 yang ditonton oleh 1 juta orang. Dalam sejarah YSL, ia adalah satu-satunya desainer fesyen pertama yang masih hidup dalam pameran tersebut. Lalu pameran tersebut pindah ke Beijing dan Paris di tahun selanjutnya. Kemudian diikuti di Sydney dan St. Petersburg di tahun 1987.

Tahun 1989, YSL menjual sahamnya senilai $500 juta ke publik. Kesepakatan tersebut memiliki dampak pada Berge ketika ia dinyatakan bersalah karena melakukan insider trading di tahun berikutnya. Di tahun 1996, saat ia berulang tahun ke-60, Saint Laurent memperkenalkan koleksi haute couture-nya dan mendapatkan sambutan yang hangat. Hingga akhirnya di tahun 1998, Saint Laurent mulai pensiun.

Pensiun

Setelah pensiun Saint Laurent menyepikan dirinya di Marrakesh, Maroko. Pada 1999, Gucci membeli merek YSL dan Tom Ford. Kemudian tahun 2002, rumah mode Saint Laurent ditutup, namun Gucci tetap menggunakan brand YSL untuk busana ready to wear.

Selama pensiun, Saint Laurent bersama Berge membangun Museum Saint Laurent yang berlokasi di Paris. Museum tersebut menyimpan kurang lebih koleksi 5000 busana untuk mengenang sejarah Saint Laurent. Tak lama setelah itu, Saint Laurent tutup usia di tanggal 1 Juni 2008 karena ia mengidap kanker otak yang cukup berat.